Forum Settings
Forums
Pages (2) [1] 2 »
Must be a Club Member to Reply 
#1
Apr 13, 2013 2:03 PM

Offline
Joined: Jul 2012
Posts: 96
Hai.. mungin ini ngak ada sangkut pautnya ma anime tapi saya hanya sekedar ingin tahu apa pendapat teman-teman sekalian tentang tayangan televisi Indonesia sekarang. Jujur saya kurang suka dengan tayangan di televisi saat ini dikarenakan terlalu banyak larangan dan banyak tayangan yang tidak bermutu. Banyak tayangan yang dilarang dengan alasan kekerasan yang bisa merusak anak Indonesia tapi, acara yang isinya tentang keburukan orang tidak dilarang sama sekali. Bukankah hal ini mendidik anak untuk membahas keburukan orang? Bukankah ini lebih buruk dari kekerasan?
Modified by Aoya, Dec 23, 2013 1:15 AM
 
#2
Apr 13, 2013 4:22 PM

Offline
Joined: Dec 2012
Posts: 712
saya coba menjawabnya dengan anime sebagai analogi

larangan sih boleh saja... karena anime sekelas mirai nikki emang belum layak tayang di Indo untuk saat ini

namun klo bisa disensor, kenapa tidak...
coba lihat naruto di gl*bal tv...nice censor and no one complains

tp klo udah kayak FT ya susah jg disensornya

ato mungkin perlu thread khusus yg merekomendasikan anime2 yg patut tayang di TV swasta Indo

sapa tau aja bisa menjadi masukan bagi mereka2
 
#3
Apr 13, 2013 4:29 PM

Offline
Joined: Mar 2012
Posts: 13778
Bodo aja sensor di Indonesia.
 
#4
Apr 13, 2013 6:15 PM

Offline
Joined: Nov 2012
Posts: 1764
NeoAnkara said:
Bodo aja sensor di Indonesia.

aga bener juga gan

saya aja jarang nonton tv,paling paling nonton berita doang
 
#5
Apr 13, 2013 6:22 PM

Offline
Joined: Mar 2012
Posts: 13778
yakoo said:
NeoAnkara said:
Bodo aja sensor di Indonesia.

aga bener juga gan

saya aja jarang nonton tv,paling paling nonton berita doang
Ane kira sensornya kaga tepat sasaran. Knapa tayangin film mafia klo ga bleh ada yg ktembak? Knapa tayanging film aksi klo ga ada yg bleh kpukul?
 
#6
Apr 13, 2013 6:50 PM

Offline
Joined: Nov 2012
Posts: 1764
NeoAnkara said:
yakoo said:
NeoAnkara said:
Bodo aja sensor di Indonesia.

aga bener juga gan

saya aja jarang nonton tv,paling paling nonton berita doang
Ane kira sensornya kaga tepat sasaran. Knapa tayangin film mafia klo ga bleh ada yg ktembak? Knapa tayanging film aksi klo ga ada yg bleh kpukul?

setuju
dan yang saya bingung dengan spongebob

saya tau itu ikan tapi tetep aja awkward

Ciu said:
saya coba menjawabnya dengan anime sebagai analogi

larangan sih boleh saja... karena anime sekelas mirai nikki emang belum layak tayang di Indo untuk saat ini

namun klo bisa disensor, kenapa tidak...
coba lihat naruto di gl*bal tv...nice censor and no one complains

tp klo udah kayak FT ya susah jg disensornya


jangan lupa dengan one piece :D
Modified by yakoo, Apr 13, 2013 6:55 PM
 
#7
Apr 13, 2013 6:52 PM

Offline
Joined: Mar 2012
Posts: 13778
yakoo said:
NeoAnkara said:
yakoo said:
NeoAnkara said:
Bodo aja sensor di Indonesia.

aga bener juga gan

saya aja jarang nonton tv,paling paling nonton berita doang
Ane kira sensornya kaga tepat sasaran. Knapa tayangin film mafia klo ga bleh ada yg ktembak? Knapa tayanging film aksi klo ga ada yg bleh kpukul?

setuju
dan yang saya bingung dengan spongebob

saya tau itu ikan tapi tetep aja awkward
Ga tau logika apa yang dipake.
 
#8
Apr 13, 2013 7:16 PM

Offline
Joined: Dec 2012
Posts: 712
NeoAnkara said:
yakoo said:
NeoAnkara said:
yakoo said:
NeoAnkara said:
Bodo aja sensor di Indonesia.

aga bener juga gan

saya aja jarang nonton tv,paling paling nonton berita doang
Ane kira sensornya kaga tepat sasaran. Knapa tayangin film mafia klo ga bleh ada yg ktembak? Knapa tayanging film aksi klo ga ada yg bleh kpukul?

setuju
dan yang saya bingung dengan spongebob

saya tau itu ikan tapi tetep aja awkward
Ga tau logika apa yang dipake.


gini lho...sensor ada ukurannya...
kenapa nonton pelm mafia klo gak lihat tembak2an?
emang film mafia isinya cuma tembak2an...? gak ada moral value nya gitu?
klo cuma niat nonton pistol bedesing dan darah muncrat, buat apa jugak hayo

masalah sponbob... saya kira di negara ini masih jarang tuh ada anak kecil yg horny gara2 lihat hewan seksi...so klo ada hewan berbikini untuk tujuan sex education, kenapa tidak

saya yakin deh pas di SD klo ada pertanyaan PPKN:
"bagaimana sikap anda terhadap budaya luar?"
jawaban kita :
"ambil positifnya, buang negatinya"
Modified by Ciu, Apr 13, 2013 7:23 PM
 
#9
Apr 13, 2013 7:25 PM

Offline
Joined: Mar 2012
Posts: 13778
Ciu said:
NeoAnkara said:
yakoo said:
NeoAnkara said:
yakoo said:
NeoAnkara said:
Bodo aja sensor di Indonesia.

aga bener juga gan

saya aja jarang nonton tv,paling paling nonton berita doang
Ane kira sensornya kaga tepat sasaran. Knapa tayangin film mafia klo ga bleh ada yg ktembak? Knapa tayanging film aksi klo ga ada yg bleh kpukul?

setuju
dan yang saya bingung dengan spongebob

saya tau itu ikan tapi tetep aja awkward
Ga tau logika apa yang dipake.


gini lho...sensor ada ukurannya...
kenapa nonton pelm mafia klo gak lihat tembak2an?
emang film mafia isinya cuma tembak2an...? gak ada moral value nya gitu?
klo cuma niat nonton pistol bedesing dan darah muncrat, buat apa jugak hayo

masalah sponbob... saya kira di negara ini masih jarang tuh ada anak kecil yg horny gara2 lihat hewan seksi...so klo ada hewan berbikini untuk tujuan sex education, kenapa tidak

saya yakin deh pas di SD klo ada pertanyaan PPKN:
"bagaimana sikap anda terhadap budaya luar?"
jawaban kita :
"ambil positifnya, buang negatinya"
Satu hal yg ane stuju disensor slain sexual konten itu roko.
 
Apr 13, 2013 7:38 PM

Offline
Joined: Nov 2012
Posts: 1764
Ciu said:


gini lho...sensor ada ukurannya...
kenapa nonton pelm mafia klo gak lihat tembak2an?
emang film mafia isinya cuma tembak2an...? gak ada moral value nya gitu?
klo cuma niat nonton pistol bedesing dan darah muncrat, buat apa jugak hayo

masalah sponbob... saya kira di negara ini masih jarang tuh ada anak kecil yg horny gara2 lihat hewan seksi...so klo ada hewan berbikini untuk tujuan sex education, kenapa tidak

saya yakin deh pas di SD klo ada pertanyaan PPKN:
"bagaimana sikap anda terhadap budaya luar?"
jawaban kita :
"ambil positifnya, buang negatinya"

Teori memang begitu gan tetapi real life berkata lain
 
Apr 15, 2013 12:47 PM

Offline
Joined: Jul 2012
Posts: 96
saya setuju dengan adanya sensor pada adegan seksualitas. tapi yang saya tidak habis pikir, mengapa pada tayangan tengah malam film yang mengandung unsur kekerasan dan di kategorikan dewasa (no porn content) juga di sensor atau di potong. Bukannya ini mengurangi kualitas film tersebut? klo hanya untuk di sensor ngapain ditayangin kan ngak masuk akal jadinya.

 
Apr 16, 2013 2:13 AM

Offline
Joined: Dec 2012
Posts: 712
klo film tengah malam gak disensor itu baru bener

tp klo adegan kekerasan pada jam tayang premiere ya harus dibatasi dong...
saya yakin temen2 di forum ini sudah pada tingkat kecerdasan yg cukup untuk tidak meniru adegan2 tersebut dan bisa dengan santai nonton film kekerasan tanpa sensor

namun apakah sebagian besar penikmat Tv di Indo seperti kita
please...
masih banyak kecelakaan2 konyol yg disebabkan oleh tontonan...bahkan ada yg sampek mati
berikut contoh konyol tsb yg pernah terjadi :


sy harap itu jg jd pertimbangan
 
Apr 16, 2013 2:22 AM

Offline
Joined: Mar 2010
Posts: 245
100Penyamun said:
Hai.. mungin ini ngak ada sangkut pautnya ma anime tapi saya hanya sekedar ingin tahu apa pendapat teman-teman sekalian tentang tayangan televisi Indonesia sekarang. Jujur saya kurang suka dengan tayangan di televisi saat ini dikarenakan terlalu banyak larangan dan banyak tayangan yang tidak bermutu. Banyak tayangan yang dilarang dengan alasan kekerasan yang bisa merusak anak Indonesia tapi, acara yang isinya tentang keburukan orang tidak dilarang sama sekali. Bukankah hal ini mendidik anak untuk membahas keburukan orang? Bukankah ini lebih buruk dari kekerasan?


bold: ini alasan gw kenapa gw malas nonton TV skarang, bahkan berita
 
Apr 16, 2013 6:27 AM

Offline
Joined: Jun 2012
Posts: 56
btw, katanya indosihir nayangin fairy tail lagi di jam 2 (kalo gaksalah) dinihari
 
Apr 16, 2013 7:00 AM

Offline
Joined: Dec 2012
Posts: 712
febrianandya said:
btw, katanya indosihir nayangin fairy tail lagi di jam 2 (kalo gaksalah) dinihari


iya kah?? wah...greget itu
 
Apr 16, 2013 7:55 AM

Offline
Joined: Jun 2010
Posts: 183
Skrg si ane jrng nonton TV Indo.. pling bwt berita sama show2 kyk Tendang Andy, Black White, dll..

Bwt sensor.. mnrt ane si oke2 aja.. paling yang paling perlu di sensor itu kan yg berbau kekerasan sama seksualitas kan. Mnrt ane udh ckup bagus

Klo anime.. ngapain nonton di tv.. nunggu hrs seminggu skali.. langsung aj download.. Tpi itu Indosihir ngapain nayangin FT jam 2?? jdi itu film bwt dewasa gtu?? (emg si agk terbuka baju2 chara nya.. cma sapa jg yg mw bela2in nonton itu jam 2??)
 
Apr 17, 2013 3:17 AM

Offline
Joined: Jun 2012
Posts: 56
Archlyte said:
Skrg si ane jrng nonton TV Indo.. pling bwt berita sama show2 kyk Tendang Andy, Black White, dll..

Bwt sensor.. mnrt ane si oke2 aja.. paling yang paling perlu di sensor itu kan yg berbau kekerasan sama seksualitas kan. Mnrt ane udh ckup bagus

Klo anime.. ngapain nonton di tv.. nunggu hrs seminggu skali.. langsung aj download.. Tpi itu Indosihir ngapain nayangin FT jam 2?? jdi itu film bwt dewasa gtu?? (emg si agk terbuka baju2 chara nya.. cma sapa jg yg mw bela2in nonton itu jam 2??)

well, cuma sekedar ngasih tau, dijepang sana jam tayang anime emang rata rata jam segitu (jam dimana bocah pada tidur)
 
Apr 17, 2013 9:25 AM

Offline
Joined: Jun 2012
Posts: 23
Kalau saya jarang sudah menonton TV. Paling menonton TV cuma 1 atau 2 kali seminggu. Lebih enak download dan menonton anime itu sendiri, sesuai dengan kategori kita sediri. Asalkan kita mengerti hal yang baik dan hal yang buruk.
 
Apr 28, 2013 11:18 PM

Offline
Joined: Apr 2012
Posts: 854
Sekarang KPI ngelarang Naruto dan Spongebob karena adegan kekerasan fisik dan verbal, padahal kasus kecelakaan akibat meniru adegan di Naruto masih terhitung jarang, dan sama sekali belum ada anak kecil yg maen rumah2an di bawah air.
Mirisnya membiarkan sinetron remaja yg penuh kekerasan verbal termasuk bullying, rok2 mini beserta seragam sekolahnya yg ketat, yg jelas2 lebih banyak ditiru. Emang ga semua sinetron model begitu, tapi tetep aja mayoritasnya begitu.
Akhirnya males nonton TV dan cuman nyetel TV kalau ada sepakbola dan MotoGP.
 
Apr 29, 2013 3:18 AM

Offline
Joined: Mar 2009
Posts: 2604
kebanyakan sinetron alay yang pake cover islam tapi isinya cinta2an kayak kerupuk, memble.
 
Apr 29, 2013 12:49 PM

Offline
Joined: Dec 2012
Posts: 712
well...sejauh ini sinetron indo yg bisa ditonton mata saya cuma yg produksinya dedy mizwar sih

yg lain kampungan
 
May 11, 2013 6:11 AM

Offline
Joined: Nov 2012
Posts: 181
gak di sini, gak di kaskus, kalo anime lovers indo udah ngomongin acara TV lokal pasti isinya sama.
....of all the arts, for us the cinema is the most important.

-- Vladimir Lenin
 
May 11, 2013 2:16 PM

Offline
Joined: Dec 2012
Posts: 712
sori aja...tp emang fakta kalo produksinya "india bersaudara" itu gak ada yg bener
Modified by Ciu, May 11, 2013 2:48 PM
 
May 11, 2013 9:14 PM

Offline
Joined: Nov 2012
Posts: 181
^^^
dan misuh2 seperti ini gak akan membuat jadi bener
....of all the arts, for us the cinema is the most important.

-- Vladimir Lenin
 
May 11, 2013 11:41 PM

Offline
Joined: Oct 2012
Posts: 760
100Penyamun said:
Hai.. mungin ini ngak ada sangkut pautnya ma anime tapi saya hanya sekedar ingin tahu apa pendapat teman-teman sekalian tentang tayangan televisi Indonesia sekarang. Jujur saya kurang suka dengan tayangan di televisi saat ini dikarenakan terlalu banyak larangan dan banyak tayangan yang tidak bermutu. Banyak tayangan yang dilarang dengan alasan kekerasan yang bisa merusak anak Indonesia tapi, acara yang isinya tentang keburukan orang tidak dilarang sama sekali. Bukankah hal ini mendidik anak untuk membahas keburukan orang? Bukankah ini lebih buruk dari kekerasan?


kalau itu peran orang tua yang memilih milih, jangan asal nonton...

namun malahan anime bisa lebih parah... sekalipun saya anime addict tapi saya lebih ga setuju kalau anime tayang di indonesia (terkecuali anime yang jelas aman) , emang kebanyakan anime malahan terlalu extreme untuk anak anak. tau ga anime seperti Suzumiya haruhi pun yang emang ditujukan untuk remaja disana didalamnya terkandung unsur atheisme, misalnya mereka menyebut haruhi is god. apalagi yang baru baru ini tayang shingeki no kyoujin sangat parah. kalau anak anak nonton itu dijamin mentalnya rusak. dan anime sekolah lainnya juga cenderung terdapat unsur pakaian nudity low sampe medium dll. ane ingat waktu dulu nonto eureka 7 ada adegan MLnya cuman ga diliatin tapi itu pun ane udah ngerti apa maksudnya. juga disisi lain secara saya lebih dw atau streaming karena suka dub asli jepang. XD

Ga usah nonton tv kecuali 2 hal. bola atau berita. sisanya nonton anime aja di net..



 
May 12, 2013 12:52 AM

Offline
Joined: Mar 2010
Posts: 245
ga perlu minta pendapat org yg nonton anime kok untuk tahu kalau TV Indo itu rusak smua

smua kalau ditanya pasti rata2 jawabannya juga sama smua
 
May 12, 2013 3:05 PM

Offline
Joined: Dec 2012
Posts: 712
ryshin said:
100Penyamun said:
Hai.. mungin ini ngak ada sangkut pautnya ma anime tapi saya hanya sekedar ingin tahu apa pendapat teman-teman sekalian tentang tayangan televisi Indonesia sekarang. Jujur saya kurang suka dengan tayangan di televisi saat ini dikarenakan terlalu banyak larangan dan banyak tayangan yang tidak bermutu. Banyak tayangan yang dilarang dengan alasan kekerasan yang bisa merusak anak Indonesia tapi, acara yang isinya tentang keburukan orang tidak dilarang sama sekali. Bukankah hal ini mendidik anak untuk membahas keburukan orang? Bukankah ini lebih buruk dari kekerasan?


kalau itu peran orang tua yang memilih milih, jangan asal nonton...

namun malahan anime bisa lebih parah... sekalipun saya anime addict tapi saya lebih ga setuju kalau anime tayang di indonesia (terkecuali anime yang jelas aman) , emang kebanyakan anime malahan terlalu extreme untuk anak anak. tau ga anime seperti Suzumiya haruhi pun yang emang ditujukan untuk remaja disana didalamnya terkandung unsur atheisme, misalnya mereka menyebut haruhi is god. apalagi yang baru baru ini tayang shingeki no kyoujin sangat parah. kalau anak anak nonton itu dijamin mentalnya rusak. dan anime sekolah lainnya juga cenderung terdapat unsur pakaian nudity low sampe medium dll. ane ingat waktu dulu nonto eureka 7 ada adegan MLnya cuman ga diliatin tapi itu pun ane udah ngerti apa maksudnya. juga disisi lain secara saya lebih dw atau streaming karena suka dub asli jepang. XD

Ga usah nonton tv kecuali 2 hal. bola atau berita. sisanya nonton anime aja di net..


setuju banget bang...ada beberapa anime yg sifatnya merusak sel otak
perlu kecerdasan yg cukup untuk nonton anime di jaman sekarang

bahkan sifat antisosialnya otaku bisa jadi akibat efek mindfuck dari anime2 tertentu
 
May 12, 2013 7:59 PM

Offline
Joined: Mar 2009
Posts: 2604
Ciu said:
sori aja...tp emang fakta kalo produksinya "india bersaudara" itu gak ada yg bener
nah ini setuju...
mana ceritanya monoton.
dari jaman SD sampe sekarang, model cerita buatan mereka begitu2 aja. ga ada variasi.
episodenya aja ada yg dari ratusan-ribuan *suer gw pernah liat*
 
May 23, 2013 5:28 PM

Offline
Joined: Apr 2012
Posts: 2
haha saya udah keseringan lihat topik semacam ini, reaksi dan komentar komentarnya juga..

ya apa boleh dikata..
kita mau meraung raung segimana keras juga buat pertelevisian indonesia, tetep aja mereka ga pernah tanggepin..

lol, kualitas kita sekarang mungkin udah naek..
kenapa?
mungkin gini, jujur saja ya.. zaman kalian masih suka main kelereng, layangan, dll kecil, nonton beyblade, digimon, tamiya, dll.. zaman dulu itu seru kan..?
nah, di anime anime shonen macam itu kan jarang ada adegan yang (bisa dibilang sedikit dewasa) kan?

sedangkan kalau sekarang kalian ngarep TV Indonesia, lebih spesifik nya Indosihir (karena stasion lain ga bakal mau nayangin anime) :v
nayangin anime anime berkualitas tinggi, yang cenderung lebih banyak memiliki scene scene dewasa.. jelas mustahil

sebenernya indosihir udah bagus ambil inisiatif, ambil jam tayang dini hari..
walaupun yang nonton mungkin masih bisa dihitung jari =,=;
dan mereka yang nonton juga pasti udah tau namanya "internet", dan lebih memilih donlot sendiri ketimbang harus pasang alarm jam 2 pagi bela belain 30 menit, mana ada iklannya, seminggu sekali pula.

tapi jujur saja sih, saya lebih suka yang dulu..
penayangan anime nya banyak (sensor nya dikit), shi shi shi~
 
May 23, 2013 6:30 PM

Offline
Joined: Oct 2012
Posts: 607
Kebetulan, ane belajar di jurusan yang ada hubungannya dengan televisi dan kalau menurut kalian KPI itu terlalu strict itu sebenarnya untuk melindungi para penontonnya. Yang pantas untuk disalahkan sebenarnya adalah para penonton indonesianya sendiri.

Mereka (menurut ane sendiri) masih merupakan penonton pasif - semua yang ditonton bakal langsung diterima -, contohnya saja acara smackdown. Kan tentu kalian tahu gimana efeknya? banyak anak kecil yang meninggal karena meniru adegan tersebut dan untuk masalah mutu dan kualitas tayangan sekarang ini, ya apalagi alasannya kalau bukan karena alasan profit. FYI, buat sinetron - sinetron dan FTV sekarang ini lebih banyak dapat untungnya dibanding acara lain.

Lalu, bagaimana kalau anime ditayang di indonesia? ane rasa itu hal yang ga mungkin, mungkin ada beberapa anime yang layak ditonton namun secara keseluruhan budaya kita dan budaya jepang tuh beda banget. Budaya kita masih kuat banget nilai timurnya dibanding jepang yang udah kayak budaya barat (lebih bebas) Dan lagi, kemungkinan ga bakal laku kalau tayang di indonesia dan kalau ga laku tentu mana mau media TV nayanginnya?

 
May 24, 2013 3:11 PM

Offline
Joined: Dec 2012
Posts: 712
setuju bang okky

anime kayak bakuman itu cocok tayang di Indo

tp nanti masalahnya....laku gak..?

sy gak yakin anime "aman" macam bakuman bs booming di TV swasta nantinya
 
May 25, 2013 4:59 AM

Offline
Joined: Mar 2013
Posts: 39
Semenjak saya tau anime, saya ga pernah nonton tv lagi.. ahahhahaha, tapi emang menurut saya juga tayangan tv Indonesia kurang mendidik.. Apalagi sinetron di rct*.. Dari pagi ampe malem isinya sinetron ga mendidik.. wkwkwkw, prihatin gue..
 
May 25, 2013 11:38 PM

Offline
Joined: Oct 2012
Posts: 607
@ciu

Bakuman? ane ga cukup yakin anime kayak gitu bakal laku.

bukannya kenapa - kenapa ya, karena Faktor utama kenapa anime menurut ane ga bakal laku di indonesia adalah mindset orang - orang indonesia yang berprinsip bahwa

ANIME = KARTUN
KARTUN = UNTUK ANAK KECIL


So, walaupun kita misalnya udah nayangin anime - anime keren macam bakuman tapi yang nonton anak kecil, ya sama aja bohong? emang anak kecil bakal suka nonton cerita kayak bakuman? buat remaja iya, tapi ga buat anak kecil.

Jadi kalau mau bener - bener anime diterima, ya harus kita ubah dulu mindset orang - orang ini. IMO.

 
May 25, 2013 11:50 PM

Offline
Joined: May 2011
Posts: 5191
okkyblight said:
@ciu

Bakuman? ane ga cukup yakin anime kayak gitu bakal laku.

bukannya kenapa - kenapa ya, karena Faktor utama kenapa anime menurut ane ga bakal laku di indonesia adalah mindset orang - orang indonesia yang berprinsip bahwa

ANIME = KARTUN
KARTUN = UNTUK ANAK KECIL


So, walaupun kita misalnya udah nayangin anime - anime keren macam bakuman tapi yang nonton anak kecil, ya sama aja bohong? emang anak kecil bakal suka nonton cerita kayak bakuman? buat remaja iya, tapi ga buat anak kecil.

Jadi kalau mau bener - bener anime diterima, ya harus kita ubah dulu mindset orang - orang ini. IMO.


SEPAKAT!! Mau ga mau mindsetnya harus diubah dulu, baru kita bisa nerima anime di sini.
 
May 26, 2013 1:42 AM

Offline
Joined: May 2013
Posts: 646
well.. kalo soal anime emang menurut ane bagusan pas udah remaja nontonnya, lebih tepatnya pas kita udah punya pengetahuan cukup buat ngebedain mana yg bener mana yg salah
dan kalo di indo sendiri rata" yg nonton anime di TV biasanya anak kecil (setau ane..), jd cukup bahaya kalo nayangin anime" yg biasa kita tonton.. huhu

soal tv indo.. kalo ane sendiri sih jarang buka channel indo kecuali metro karena sisanya biasanya isinya .... *you know what
abis itu paling buka channel music biasanya, haha

okkyblight said:
@ciu

Bakuman? ane ga cukup yakin anime kayak gitu bakal laku.

bukannya kenapa - kenapa ya, karena Faktor utama kenapa anime menurut ane ga bakal laku di indonesia adalah mindset orang - orang indonesia yang berprinsip bahwa

ANIME = KARTUN
KARTUN = UNTUK ANAK KECIL


So, walaupun kita misalnya udah nayangin anime - anime keren macam bakuman tapi yang nonton anak kecil, ya sama aja bohong? emang anak kecil bakal suka nonton cerita kayak bakuman? buat remaja iya, tapi ga buat anak kecil.

Jadi kalau mau bener - bener anime diterima, ya harus kita ubah dulu mindset orang - orang ini. IMO.


bener banget!! meskipun mungkin cukup sulit buat mengubahnya karena udah mengakar, huhu
 
May 26, 2013 5:04 AM

Offline
Joined: Dec 2012
Posts: 712
menurut pengamatan ane....

anak indo itu sukanya anime action, shonen, supranatural, dan sejenisnya

nah, masalahnya...anime berantem sekarang kalo gak dibumbui ecchi ya violence

sedangkan kedua unsur tsb musuh besarnya KPI (Komisi Penyiaran Indo)
sehingga untuk saat ini yg paling aman dan booming ya...

cuman naruto
 
May 26, 2013 9:39 AM

Offline
Joined: Oct 2012
Posts: 607
Yap, kalau mau bener di aplikasikan anime shounen merupakan yang paling tepat. Tapi, ane agak kurang setuju juga sih, shounen sekarang mulai di bumbui berbagai fanservice. Contoh aja one piece, pakaian Nami mulai sangat terbuka ataupun shounen lainnya macam naruto, dkk. PASTI selalu ada perempuan yang mengekspos bagian dadanya.

Naruto sebenarnya ga aman sih menurut ane, naruto sebenarnya banyak unsur kekerasan dan "dada" si tsunade itu agak arousal juga buat masyarakat kita ini.

Untuk masalah aman, kalau kalian lihat di TV sekarang anime yang diambil adalah yang genrenya kids sebut aja Inazuma Eleven dkk. Asumsi ane sih, mereka takut jika mereka ambil anime yang Ratingnya buat 13+ th keatas coz di jepang sendiri anime dengan rating tsb udah mulai ada "fanservice"nya walau sebatas belahan dada dan sebagainya. Oh well, apa yang semua ane sebut semua sebatas asumsi ane.

 
May 27, 2013 12:32 AM

Offline
Joined: Mar 2010
Posts: 245
makio-kun said:
Ciu said:
sori aja...tp emang fakta kalo produksinya "india bersaudara" itu gak ada yg bener
nah ini setuju...
mana ceritanya monoton.
dari jaman SD sampe sekarang, model cerita buatan mereka begitu2 aja. ga ada variasi.
episodenya aja ada yg dari ratusan-ribuan *suer gw pernah liat*


jd inget dulu waktu kecil lihat Tersanjung 6 episode 686, pas banget lagi di episode itu cewenya ditabrak mobil, LAGI. GODDAMNIT, udah berapa ratus kali gw lihat cewe pameran utama bego asal lari kejalan trus ditabrak mobil di tersanjung ini.

wkwkwkwk, kalau diingat-ingat lagi jd kocak
 
May 27, 2013 12:37 AM

Offline
Joined: Mar 2012
Posts: 13778
Udah kebanyakan tutatitutatit sekarang jd lbih sempit kreasinya.
 
May 27, 2013 3:23 AM

Offline
Joined: Dec 2012
Posts: 712
anime yg paling aman...anime bergenre game macam bakugan, dll

tp klo yugioh...nanti juga dibanned

banyak simbol saitonnya masalahnya
 
May 27, 2013 6:58 AM

Offline
Joined: Oct 2012
Posts: 38
zzzz.

no coment !
 
May 30, 2013 2:08 AM

Offline
Joined: Feb 2013
Posts: 82
*comment ._.
 
May 30, 2013 6:03 AM

Offline
Joined: Jun 2012
Posts: 33
kalau ditanya ttg sinetron sih emang series/sinetron di indo genrenya rata-rata drama. kalau ada series indo yang genrenya action (tanpa naga :p ) atau thriller sih mungkin bisa dicoba :D selama ini sih jarang nonton tv selain berita dan sport nba, bola dan streaming series hollywood
 
May 31, 2013 3:45 AM

Offline
Joined: Mar 2009
Posts: 2604
iya kebanyakan drama/romasa.
coba kali-kali genrenya di ubah misalnya tentang kisah pendidikan yang bisa menginspirasi
 
Jun 5, 2013 10:07 PM

Offline
Joined: Mar 2013
Posts: 64
emang dari dasarnya sendiri anime itu tontonan remaja
kan ratingnya kebanyakan PG+13 keatas...
tapi cuman persepsi orang awam aja yang mengartikannya sama dengan kartun anak umur 5 tahun
jadinya ya khasus dimana mana dah...

 
Jun 6, 2013 2:49 AM

Offline
Joined: Dec 2012
Posts: 4112
iya .. fim" anime skrng banyak yg ga bermutu tidak sperti anime" jadul yang ane tnton dlu...
bnyk stasiun tv salah mengartikan klo anime hanya untuk anak padahal anime itu sendiri bnyk juga di tonton oleh para remaja..

ane skrng aja udah mlez nntn yg d tv" indo haha
 
Nov 14, 2013 4:23 AM

Offline
Joined: Nov 2013
Posts: 137
eroerogunso said:
*comment ._.


ahahaha pertama kali ane liat ada grammar nazi versi Indo.. :P
 
Nov 14, 2013 4:24 AM

Offline
Joined: Nov 2013
Posts: 137
100Penyamun said:
Hai.. mungin ini ngak ada sangkut pautnya ma anime tapi saya hanya sekedar ingin tahu apa pendapat teman-teman sekalian tentang tayangan televisi Indonesia sekarang. Jujur saya kurang suka dengan tayangan di televisi saat ini dikarenakan terlalu banyak larangan dan banyak tayangan yang tidak bermutu. Banyak tayangan yang dilarang dengan alasan kekerasan yang bisa merusak anak Indonesia tapi, acara yang isinya tentang keburukan orang tidak dilarang sama sekali. Bukankah hal ini mendidik anak untuk membahas keburukan orang? Bukankah ini lebih buruk dari kekerasan?


Hmmm... ane juga setuju sih sebenernya kalo banyak sensor ina ini itu blablabla~
Orang ciuman aja bisa disensor, padahal ciuman itu menurut ane sudah sesuatu yang biasa apalagi di era banyak video ero bertebaran di internet.

Lagian, anak-anak jaman sekarang kayaknya udah cukup dewasa kok kalo ane bandingin dengan sikap anak-anak ane yang dulu. Maklum sih, era globalisasi.
 
Nov 14, 2013 4:33 AM

Offline
Joined: Jul 2013
Posts: 459
Gaburi_Aberu said:
100Penyamun said:
Hai.. mungin ini ngak ada sangkut pautnya ma anime tapi saya hanya sekedar ingin tahu apa pendapat teman-teman sekalian tentang tayangan televisi Indonesia sekarang. Jujur saya kurang suka dengan tayangan di televisi saat ini dikarenakan terlalu banyak larangan dan banyak tayangan yang tidak bermutu. Banyak tayangan yang dilarang dengan alasan kekerasan yang bisa merusak anak Indonesia tapi, acara yang isinya tentang keburukan orang tidak dilarang sama sekali. Bukankah hal ini mendidik anak untuk membahas keburukan orang? Bukankah ini lebih buruk dari kekerasan?


Hmmm... ane juga setuju sih sebenernya kalo banyak sensor ina ini itu blablabla~
Orang ciuman aja bisa disensor, padahal ciuman itu menurut ane sudah sesuatu yang biasa apalagi di era banyak video ero bertebaran di internet.

Lagian, anak-anak jaman sekarang kayaknya udah cukup dewasa kok kalo ane bandingin dengan sikap anak-anak ane yang dulu. Maklum sih, era globalisasi.


Dewasa? dengan banyaknya kasus siswa-siswi sekolah bikin film porno ?
Pusswookie said:
This,
cressidaaa said:
Levi and Eren should be bro's. I'm rooting for their friendship!

is truth.
 
Nov 14, 2013 4:53 AM

Offline
Joined: Nov 2013
Posts: 137
Ooguro_Ryuuya said:
Gaburi_Aberu said:
100Penyamun said:
Hai.. mungin ini ngak ada sangkut pautnya ma anime tapi saya hanya sekedar ingin tahu apa pendapat teman-teman sekalian tentang tayangan televisi Indonesia sekarang. Jujur saya kurang suka dengan tayangan di televisi saat ini dikarenakan terlalu banyak larangan dan banyak tayangan yang tidak bermutu. Banyak tayangan yang dilarang dengan alasan kekerasan yang bisa merusak anak Indonesia tapi, acara yang isinya tentang keburukan orang tidak dilarang sama sekali. Bukankah hal ini mendidik anak untuk membahas keburukan orang? Bukankah ini lebih buruk dari kekerasan?


Hmmm... ane juga setuju sih sebenernya kalo banyak sensor ina ini itu blablabla~
Orang ciuman aja bisa disensor, padahal ciuman itu menurut ane sudah sesuatu yang biasa apalagi di era banyak video ero bertebaran di internet.

Lagian, anak-anak jaman sekarang kayaknya udah cukup dewasa kok kalo ane bandingin dengan sikap anak-anak ane yang dulu. Maklum sih, era globalisasi.


Dewasa? dengan banyaknya kasus siswa-siswi sekolah bikin film porno ?


Yaah... Kan tidak semuanya membuat kasus seperti itu. Kasian juga dong kalo generasi-generasi dibawah kita dicap "begitu" padahal tidak semuanya begitu :)

Ane sih menggangap mereka (remaja di lingkungan ane :D) sebagai sosok pribadi yang cukup dewasa. Toh, sebenernya sudut pandang orang berbeda-beda jadi pendapat juga beda-beda.

Gitu sih pendapat ane hehehe~
 
Pages (2) [1] 2 »